KAJIAN KEISLAMAN MUALAF CENTER MALAYSIA: CARA MENJALIN HUBUNGAN BAIK DENGAN KERABAT YANG KAFIR DALAM ISLAM

Kisah teladan tentang wajibnya berbakti kepada
orang tua yang masih kafir

Kisah pertama datang dari Al-Auza’i yang  pernah kedatangan tamu yakni seorang pemuda dari Testour yang datang ke Lebanon. Beliau perhatikanya pemuda itu karena tidak bisa mengaji. Bertanyalah Al-Auza’i kepada pemuda itu: “kau dari mana, wahai pemuda?”. Pemuda itupun menjawab: “saya dari Testour“. Kemudian Al-Auzai bertanya lagi: “bagaimana kedua orang tuamu?”.

Pemuda itupun menjawab: “keluargaku masih Majusi”. Ternyata pemuda itu telah masuk Islam sedangkan keluargannya masih majusi. Mendengar jawaban itu, Al-Auza’i meminta pemuda itu untuk pulang menemui orang tuanya: “hai pemuda, pulanglah engkau, sungguh kasihan bapakmu itu. Siapa tahu orang tuamu bisa mendapatkan hidayah melalui engkau”.

Continue reading

CATATAN PERJALANAN DAKWAH DALAM MEMBANGUN PERADABAN DI DESA YANG SEMUANYA MURTAD MASUK KRISTEN

Catatan perjalanan kami saat pertama kali datang ke pemukiman Suku Da’a, Donggala, Sulawesi Tengah

Sebelumnya MCN AYA SOFYA dan Alm. Ust. Insan LS Mokoginta perna berkunjung ke pemukiman Suku Da’a atas undangan pemuda peduli mualaf untuk mendakwahkan dan memperkuat akidah Islam mereka. Tapi ada yang sangat memprihatinkan, satu-satunya yang dibangun oleh Habib Rotan yang awalnya untuk aktivitas keagamaan, sholat jamaah, dan sholat jum’at sudah tidak digunakan lagi, disislain karena belum bisa dikatakan layak. Mereka mengharapkan adanya sebuah bangunan yang bisa menjadi tempat ibadah tempat dan aktivitas keagamaan yang layah dan nyaman.

Suku Da’a merupakan suku nomaden yang mendiami Sulawesi Tengah dan perbatasan Sulawesi Barat. Mereka bermukim di kawasan hutan dan pegunungan, terutama di gunung Gawalise. Nenek moyang suku Da’a pada awalnya beragama Islam, namun setelah kedatangan misionaris Kristen dan kurangnya kepedulian antar sesama umat Islam terhadap saudara seiman kita, suku Da’a. Sehingga mereka semua pada akhirnya murtad dan masuk Kristen.

Continue reading

KAJIAN KRISTOLOGI MUALAF CENTER SOLO: CARA RASULULLAH BERINTERAKSI DENGAN ORANG KAFIR

Kita harus menjadikan tolak ukur kehidupan kita adalah seperti kehidupan Rasulullah di Madinah. Pada saat itu di Madina ada 3 suku, yaitu: Yahudi bani Qainuqa, Yahudi bani Nadhir, dan Yahudi bani Quraizhah. Rasulullah tinggal bersama mereka dan bertetangga bersama dengan mereka. Sehingga beliau pastinya pernah berinteraksi dengan mereka.

Dalam Hadist Bukhari mengatakan, sampai ada anak muda Yahudi memeluk Islam waktu Rasulullah ke rumahnya mengajaknya bersyahadat memeluk agama Islam diakhir hidupnya. Pada saat itu Rasulullah memasuki rumahnya dan meminta izin kepada orang tuannya. Orang tua pemuda itu mengizinkan anaknya memeluk agama Islam, Rasulullah pun berkata kepada pemuda itu: “Wahai anak muda, sekarang ucapkanlah kalimat syahadat”.

Continue reading

KAJIAN KEISLAMAN MUALAF CENTER LOMBOK: CARA RASULULLAH MENDIDIK PARA SAHABAT DALAM WAKTU YANG TIDAK LAMA

Bagaimana Rasulullah berhasil mendidik para sahabat sehingga mereka memiliki keimanan seperti baja?

Kita ketahui bahwa di zaman Rasulullah dan para sahabat terkenal memiliki keimanan yang begitu kuat bahkan kenikmatan duniapun tak bisa menghargai itu semua. Para sahabat bahkan rela mati untuk membela keimanan dalam hatinya. Rasulullah berdakwah pada tahun pertama dan kedua setelah kenabian secara sembunyi-sembunyi, tahun ketiga beliau berdakwah secara terang-terang, dan tahun keempat para sahabat mengalami penyiksaan tapi mereka tetap beriman.

Dalam jangka 3 tahun saja ajaran Rasulullah itu sudah membuat keimanan mereka menjadi kuat, sedangkan kita yang sejak lahir sudah Islam hingga saat ini masih memiliki keimanan yang lemah. Keimanan kita masih lemah dan sangat rawan melakukan kelalaian dan kita juga masih terlalu memprioritaskan kenikamatan dunia.

Continue reading

KAJIAN KRISTOLOGI MUALAF CENTER MEDAN: UMAT ISLAM HARUS MEMILIKI IMAN SEKUAT BAJA

Sikap umat Islam saat berhadapan dengan kaum munafik

Ada seseorang yang bertanya tentang bagaimana cara menjawab orang Nasrani yang menghina Rasulullah ketika menikahi Aisyah di usia yang masih sangat muda? maka jawabannya adalah sudah pasti harus dibantah karena sesungguhnya mereka tidak ada urusan dengan Rasulullah, kecuali jika mereka memeluk agama Islam dan bertanya demikian maka harus dijawab. Jika memang orang-orang itu tetap membuat kemungkaran, sedangkan kita tidak memiliki power maka kita doakan agar mereka dibinasakan oleh Allah di muka bumi ini.

Sebagaimana kisah Rasulullah sampai harus melakukan Qunud Nazilah selama sebulan penuh ketika berhadapan dengan suatu kaum Arab munafiq yang mengaku beriman. Pada waktu itu Rasulullah kedatangan suatu kaum dari Arab yang datang kemadinah untuk memeluk agama Islam. Kemudian mereka juga meminta untuk dikirimkan seorang guru dari kalangan sahabat yang Hafidz Al-Qur’an untuk mengajari mereka tentang Islam.

Continue reading