KAJIAN KEISLAMAN MUALAF CENTER LOMBOK: CARA RASULULLAH MENDIDIK PARA SAHABAT DALAM WAKTU YANG TIDAK LAMA

Bagaimana Rasulullah berhasil mendidik para sahabat sehingga mereka memiliki keimanan seperti baja?

Kita ketahui bahwa di zaman Rasulullah dan para sahabat terkenal memiliki keimanan yang begitu kuat bahkan kenikmatan duniapun tak bisa menghargai itu semua. Para sahabat bahkan rela mati untuk membela keimanan dalam hatinya. Rasulullah berdakwah pada tahun pertama dan kedua setelah kenabian secara sembunyi-sembunyi, tahun ketiga beliau berdakwah secara terang-terang, dan tahun keempat para sahabat mengalami penyiksaan tapi mereka tetap beriman.

Dalam jangka 3 tahun saja ajaran Rasulullah itu sudah membuat keimanan mereka menjadi kuat, sedangkan kita yang sejak lahir sudah Islam hingga saat ini masih memiliki keimanan yang lemah. Keimanan kita masih lemah dan sangat rawan melakukan kelalaian dan kita juga masih terlalu memprioritaskan kenikamatan dunia.

Continue reading

KAJIAN KEISLAMAN MUALAF CENTER WONOGIRI: HARI EMAS UNTUK UMAT ISLAM

Keutamaan 9 hari pertama di bulan Dzulhijjah

Umat Islam merayakan Idhul Adha pada tanggal 10 Dzulhijjah, sehingga kita tidak dianjurkan berpuasa di hari raya termasuk hari raya Idhul Fitri atau Idhul Adha. Pada 10 hari pertama di bulan Dzulhijjah adalah hari-hari yang paling mulia sepanjang tahun karena Allah lebih mencintai semua jenis ibadah sunnah bahkan amalan paling kecil yang dikerjakan pada hari itu seperti mengucapkan subhanallah, shadaqah, dan lainnya. Sebagaimana hadist berikut ini:

Dari Ibnu ‘Abbas mengatakan bahwa Rasulullah pernah bersabda: “Tidak ada hari dimana amal shalih pada saat itu lebih dicintai oleh Allah daripada hari-hari ini, yaitu : Sepuluh hari dari bulan Dzulhijjah. Mereka bertanya : Ya Rasulullah, tidak juga jihad fi sabilillah?. Beliau menjawab : Tidak juga jihad fi sabilillah, kecuali orang yang keluar (berjihad) dengan jiwa dan hartanya, kemudian tidak kembali dengan sesuatu apapun“. (HR. Al-Bukhari)

Continue reading

KAJIAN KEISLAMAN MUALAF CENTER PAPUA: HIDAYAH TIDAK DATANG SENDIRI TAPI HARUS DICARI

Kita tahu bahwa hidayah adalah hak preoregatif Allah dan tidak ada seorang manusia yang bisa memberikan hidayah. Mungkin kita hanya bisa menjelaskan kebenaran tapi hidayah jelas hanya datang dari Allah. Disaat kita beriman kepada Allah maka sudah jelas bahwa kita telah mendapatkan hidayah dari Allah. Kita tahu bahwa hidayah adalah kuasa Allah yang menjadi takdir, sehingga kita tetap perlu menjari hidayah sama halnya seperti takdir lainnya.

Termasuk dalam perkara takdir, hidayah juga merupaka suatu perkara yang tidak diketahui oleh setiap manusia. Kita tidak akan mengetahui apakah mendapat hidayah Allah atau tidak tapi kita memang sudah sepatutnya bersyukur kepada Allah karena mendapatkan hidayah. Kita senantiasa beribadah kepada Allah dan berusaha untuk senantiasa berbaik sangka kepada Allah. Disaat seseorang berusaha untuk mendekatkan diri kepada Allah maka itu akan memudahkannya menuju surga.

Continue reading

KAJIAN KRISTOLOGI MUALAF CENTER PADANG: PERDEBATAN ABU HANIFA DENGAN RAJA ATHEIS

Arti Mimpi Abu Hanifah

Kehebatan para ulama zaman dahulu dalam berdebat memang tidak ada tandingannya jika dibandingkan dengan zaman sekarang. Sebagaimana dalam kisah ini akan menceritakan tentang Abu Hanifah. Beliau pernah melihat sahabat Rasulullah yaitu Anas bin Malik, sehingga para ulama sepakat memasukannya ke dalam golongan para Tabi’in (generasi ke-2 setelah sahabat) meskipun beliau tidak meriwayatkan suatu hadist. Perlu kita ketahui bahwa Anas bin Malik diberikan oleh Allah nikmat luar biasa berupa umur panjang yakni sampai 100 tahun.

Ketika Abu Hanifah masih kecil, beliau memiliki seorang guru yang bernama Hammad. Suatu ketika Abu hanifah bermimpi aneh yang dalam mimpinya beliau melihat ada pohon besar yang rindang, tiba-tiba ada babi berjalan menuju pohon tersebut untuk bernaung. Ketika itu ada ranting jatuh dan mengenai kepala babi, sehingga membuat babi itu lari menjahu tapi beberapa waktu kemudian babi itu datang lagi ke pohon tersebut.

Continue reading

KAJIAN KEISLAMAN MUALAF CENTER MAKASAR: KISAH RAJA THALUT, RAJA PERTAMA BANI ISRAIL (Part 2)

Dari 80.000 pasukan hanya tersisa 314 pasukan

Tentunya pengujian akan kesetiaan para pengikut Thalut tidak cukup sampai di sungai itu saja. Masih ada ujian lain yang lebih bisa membedakan antara pengikut Thalut yang setia dan memiliki kekuatan iman kepada Allah dan pengikut yang tidak setia. Ujian di mana sebagian tentara Thalut merasa gentar ketika melihat banyaknya tentara musuh.

Thalut bisa melewati sungai bersama orang-orang yang sabar terhadap rasa haus dan lelah, dari semula jumlah pasukan 80.000 orang maka yang terus berjuang bersama Thalut tersisa kurang lebih 314 orang. Ketika sedang berhadapan dengan para musuh, datang ujian baru bagi para pengikut Thalut yaitu rasa takut untuk berperang dengan jumlah yang sedikit setelah kemunduran para tentara yang tidak lulus dalam ujian pertama. Sebagian mereka berkata, “Hari ini kita tidak memiliki kekuatan untuk melawan tentara Jalut.”

Continue reading